Followers

terimalah seadanya.



mengapa sering merungut ketika matahari memancar,
apabila kita mencari perlindungan sewaktu hujan turun?


mengapa sering mencari pembaharuan,
sedangkan diri tidak pernah ada perubahan?


mengapa perlu gantikan yang baru,
jika yang lama masih ada?


mengapa perlu membenci,
jikalau diri tidak suka dibenci?


mengapa perlu membuang,
sedangkan diri tidak suka ditinggalkan?


mengapa kita mengkhianati,
jika tidak suka dikecewakan?














































jangan kata sukakan pagi,
jika berpayung dibawah matahari.
jangan puji cantiknya pelangi,
jika berteduh dikala hujan.

terimalah seadanya walau bagaimanapun keadaannya.
terimalah seadanya walau apa pun situasinya.

pastinya ada hikmah disebalik yang berlaku,
setiap pahit yang titempuh, ada manis yang siinggah.
begitulah biji koko yang akhirnya menjadi coklat.

p/s: coklat adalah sangat indah untuk dinikmati dipagi isnin.

0 comments:

Post a Comment