Followers

kalau aku simpan sendiri, mungkin semua ni takkan jadi

masih ingat 5 tahun dahulu, aku sebagai pelajar baru disitu, semua pon aku tak tahu, masih tercari-cari teman baru. suatu hari aku terdengar khabar tentang dirimu, suatu musibah melanda keluarga kamu, walaupun kita tak pernah bertemu aku yakin ini pasti berat buat kamu, tambah pula PMR sedang menanti ketika itu, aku simpati tp aku tak dapat membantu, aku cuba cari siapa orang itu, aku tahu  kelas agama kita bergabung jadi satu, tapi aku tak sempat kenal kamu waktu itu.

sangat teruja tahun baru bermula, kau dan aku satu kelas siapa yang sangka, rupa-rupanya kaulah orangnya, hidung mancung, bersongkok sopan saja, sebelum ini kita tak pernah bersua muka, walaupun kelas agama kita sama.


dah dua tahun kita berkawan, hampir dua tahun juga aku simpan perasaan, tapi aku tak mampu luahkan, kerana sering saja ada gosip kau bersama perempuan, biarlah saja kita berkawan, cukup bagi aku kita sebagai teman, tak pernah tersangka kita jadi pasangan, jadi perasaan ini aku simpan, supaya tak ada siapa yang dapat kesan.

kita gelak, kita ketawa, kita bersuka ria, siapa sangka suatu hari aku boleh jadi kau punya, alangkah indahnya dapat bersama orang yang kita suka, terasa hidup sangat bahagia. tapi apakan daya jodoh kita tak lama, aku rindu kita seperti dulu kala, boleh bergurau berjenaka bersama, bergaduh bermanja-manja, mungkin saja sepatutnya aku simpan saja semua, supaya kita tak perlu berpaling muka.



nota chocolate: cerita diatas adalah rekaan semata-mata. tiada kaitan dengan yang hidup atau yang telah meninggal dunia. #eh heeee :)) 

1 comments:

aida syamimi said...

ok. aku cuba percaya..

Post a Comment