Followers

boleh?


Aku rindu
Namun tak tahu bagaimana nak berdepan dengan kamu
Kamu yg tahu semua baik buruk aku
Dan kemudiannya tinggalkan aku
Boleh aku nak tunggu kamu muncul depan aku?
Boleh aku nak terima ucapan hari raya dari kamu?
Layakkah aku...

lahanat kamu!!



Setiap kali aku cuba buka pintu
Untuk terima org baru masuk dalam hati aku
Pasti akan datang rasa sakit itu
Yg kau pernah beri dulu
Kau tinggal aku
Tanpa sepatah kata buat aku tertunggu tunggu
Lahanat tahu?? 


dah dua tahun aku menjanda
ramai yang tertanya tanya kenapa

sebenarnya aku lebih selesa sendiri
bukan kerana sakit yang dia beri
tapi kerana serik yang ada dalam diri.

p/s:"ni kan nisa shahrien ni. tak mungkin takde yg nak kat kau. apa sakit dia bg tu terlekat lg kat hati?"soal dia seorang sahabat sehidup semati.

aku yang jahil



kadang kadang ada rasa rindu
pada aktiviti aktiviti zaman muda dulu
jahilnya aku waktu itu..

namun kini ada iman yang membataskan
terima kasih aku ucapkan
kepada kau yangbanyak mengajarkan
juga banyak menyedarkan

kini kau dah pergi meninggalkan
aku keseorangan
terkapai kapai aku mencari jalan
untuk perbetulkan diri yang dalam kesesatan
sikit sikit dah ku tinggalkan
yang jahil kini tinggal kenangan

alhamdulillah syukur kepada tuhan
memperkenalkan engkau ketika aku dalam kegelapan
syukur kepada tuhan
memberi aku kesempatan
mencari semula cahaya dalam perjalanan.

bangsat


Kau dapat perempuan yang kau nak

Aku dapat sakit yang aku tak mintak.

Bangsat.

Lantak.

diam



diam.
aku belajar berdiam.

aku sedar,
aku banyak lukakan orang dengan kata kata.

p/s: "kau sekarang dh diam. dah tak lancang macam dulu. mana kau yang dulu?" kata dia seorang sahabat lama.


berubah



berubah itu perlu
apabila masa sudah tiba.

dia ambil hati aku,
mungkin itu sebabnya.

maaf, aku bukan seperti dulu lagi.

p/s: mereka kata aku dah lain.aku terima, aku senyum saja.


rapuh



jiwa tak kental,
diri tak tabah,
hati rapuh.

berdiri atas dua kaki,
cuba untuk teruskan perjuangan ini.

perlu ; mampu



orang kata,,,
menangis bila perlu,
marah bila perlu,
senyum walaupun tak mahu,

perlu, bukan satu perkataan tepat bagi aku.

kerna aku tak mampu menangis bila berduka
tak mampu marah bila terluka
tak mampu senyum walau sedang gembira.

aku tak mampu.

awangan



awangan. ya.
aku harap aku kini berada di awangan
berterbangan.

tak mahu duduk di dunia realiti
ngeri. sangat ngeri.